Tangkal Buzzer Negatif, Wabup Bersama Kapolres Kumpulkan Humas Lintas Instansi

BERITABULUKUMBA.COM — Dalam mewujudkan citra Kabupaten Bulukumba yang lebih kondusif, aman, nyaman, responsif, dan humanis, Humas Instansi yang ada di Kabupaten Bulukumba melakukan pertemuan untuk pertama kalinya.

Para personil humas tersebut terdiri dari instansi pemerintah daerah, instansi vertikal, serta humas dari BUMN. Pertemuan humas dipimpin oleh Wakil Bupati Tomy Satria Yulianto bersama Kapolres AKBP Syamsu Ridwan, di ruang Rapat Wakil Bupati, Senin 14 Oktober 2019.

Tomy Satria dalam pengantarnya menyebutkan jika pertemuan tersebut sebagai langkah dalam mensinergikan seluruh pemangku kepentingan (humas) untuk membendung informasi-informasi yang dikonsumsi masyarakat, khususnya di media sosial yang cenderung terdistorsi dengan fakta yang sebenarnya lalu kemudian menjadi viral.

Pengalaman Pilpres sebelumnya, kata Tomy harus memberikan pembelajaran oleh karena masyarakat sangat mudah terpapar informasi hoaks yang sengaja direproduksi. Menurutnya Era informasi 4.0  menuntut humas sadar dengan peran strategisnya khususnya melakukan counter opini yang dibuat oleh para buzzer atau orang yang memiliki tendensi membuat opini dengan niat tertentu.

“Kalau opini negatif yang terus didengungkan, maka akan terkonstruksi cara berpikir negatif, padahal banyak hal baik dan inspiratif yang ada di Kabupaten Bulukumba, namun tidak tersampaikan, sehingga yang dikonsumsi masyarakat adalah informasi-informasi yang sifatnya negatif,” ungkap Tomy.

Tomy berharap, pertemuan tersebut menjadi langkah awal dalam menggagas wadah atau forum humas instansi sebagai upaya secara kolektif untuk melahirkan gagasan baru dalam merekonstruksi cara pandang masyarakat tentang Bulukumba.

“Forum ini nantinya menjadi wadah

Iklan Iklan
humas untuk saling berbagi, saling berempati sesama orang yang bekerja pada aspek kehumasan, sekaligus meminimalisir distorsi informasi melalui penyampaian klarifikasi,” bebernya.

Selain itu, Tomy juga meminta humas harus mampu melakukan package dan messagge informasi yang menarik sehingga masyarakat tertarik menghabiskan kuota datanya membaca informasi perkembangan, inovasi  serta pelayanan yang telah diberikan pemerintah.

Sementara itu, Kapolres Syamsu Ridwan yang merupakan inisiator pertemuan humas ini, mengungkapkan jika selama ini humas hanya bekerja sendiri-sendiri untuk instansinya. Padahal, jika para humas ini
bersinergi tentu akan menciptakan opini yang positif terkait Kabupaten Bulukumba yang lebih baik.

“Tentunya tujuan kita (humas) sama, sehingga penting kita kerjasama dalam menciptakan opini yang positif, sehingga opini yang terbangun di publik juga menjadi baik,” pintanya.

Jika informasi positif ini terus menerus disampaikan, kata Syamsu Ridwan maka akan terbangun citra Bulukumba yang positif. Demikian sebaliknya, jika hanya informasi negatif yang dikonsumsi oleh masyarakat, maka Bulukumba akan dipandang negatif.

Untuk memperkuat humas se Kabupaten Bulukumba, Syahrial Yusuf dari PLN UP3 Bulukumba mengusulkan agar para humas Bulukumba melakukan pertemuan secara berkabla dan bergilir di instansi masing-masing. “Selain untuk membahas isu-isu aktual, instansi yang menjadi pelaksana dapat berbagi informasi terkait progres kinerja dari instansinya,” ungkapnya.

Pertemuan ini juga membahas agenda yang akan dilakukan, seperti pembentukan wadah forum humas serta melaksanakan workshop kehumasan dan jurnalistik kepada para humas instansi.

Kapolres Bulukumba Pemerintahan Tomy Satria Yulianto

Penulis: 
author

Posting Terkait